Spongebob oh Spongebob…!

November 30, 2006

Satu set kotak makan Spongebob Squarepants milik Budiaji Hartono

Pengen cerita dikit soal si Budi kecil pas jaman lagi imut2xnya di TK nich. Cerita di bawah ini tidak sepenuhnya benar. Jangan terlalu percaya ya. πŸ˜‰

Setiap pagi dari hari Senin sampai Sabtu…Budi kecil memulai rutinitasnya dengan dibangunin pagi2x, dimandiin, dipakein seragam, dipasangin sepatu, abis itu disuapin sarapan dech sama pembokat. Sementara Ibu Budi memasak di dapur, dan Ayah Budi membaca koran di ruang tamu. (inget pelajaran Bahasa Indonesia jaman SD ya) Huff…kenyang. Jam 7 pagi, Budi kecil udah rapi seksi siap berangkat menuntut ilmu…di TK. Sebelum berangkat, biasanya ngecek dulu barang apa aja yang harus dibawa :
1. 1 buah tas
2. 2 buah topi
3. name tag bertuliskan Budiaji Hartono 8)

Buat apa semua barang2x di atas? Hm, kita harus kembali ke hari pertama Budi kecil masuk TK untuk tau hal ini. Okay, hari pertama masuk TK…Budi kecil berangkat ke TK dengan ditemani oleh Neneknya. Sampai di TK, Budi kecil lalu duduk di sebuah kursi yang masih kosong dalam kelas. Tak lama, kelas pun sudah ramai oleh celoteh makhluk2x kecil yang sekarang pasti udah gede. Di dalam keramaian itu…ternyata ada satu makhluk yang tetap duduk manis tak bersuara. Satu geng cewek2x imut di kelas tanpa sengaja melihat adanya sebentuk makhluk tampan gagah nan rupawan tercipta di bumi sedang duduk manis di hadapan mereka. 8) Lalu mereka menyapanya sambil senyum2x genit :

Cewek Imut I : “Nama kamu siapa?”
Budi kecil : “…” (diem)
Cewek Imut II : “Kok diem?”
Budi kecil : “…” (tetep diem)

Cewek2x imut itu lalu pergi tanpa jejak meninggalkan Budi kecil tanpa mengetahui nama Budi kecil. Sayang…padahal nama si Budi kecil itu indah dan jantan sekali lho. 😦 Sudah selayaknya seluruh dunia mengetahuinya. Sang Nenek yang melihat pun bingung. “Lha? Cucuku yang lucu dan trendy itu kok gak bersuara? Wah…bisa gak punya pacar nich.” (ahahaha!) Oke dech…lanjut. Akhirnya bel masuk TK berdering, dan pertemuan pertama dengan Ibu Guru TK pun dimulai. Ibu Guru pun berbicara…”Bla…bla…bla…!” -cut- Anak TK jelas gak ada yang merhatiin Ibu Gurunya. Selama tuch Ibu Guru ngomong di depan kelas, beberapa cowok buruk rupa, yang tadi ngeliat dengan sirik pas si Budi kecil yang tampan digoda oleh cewek2x imut tadi, langsung ndatengin si Budi kecil dan mulai nanya dengan nyolot :

Si Buruk Rupa I : “Sape nama loe?!”
Budi kecil : “…” (diem)
Si Buruk Rupa II : “Wah…nantang banget tuch Bos…sikat aja!”
Budi kecil : “…” (tetep diem)
Si Buruk Rupa I : “Ancur! Berani banget loe!”

-BLEPAK! BAK BUK BAK BUK-

Auw…premanisme emang ternyata udah dimulai dari masa kecil. πŸ˜₯ Susah. Akhirnya…topi yang dipakai Budi kecil diambil sebagai upeti. Hah…sedih. Nenek Budi, yang tadi sempet2xnya meleng pas Budi kecil mengalami pemerkosaan hak2x hidup oleh makhluk2x buruk rupa, bengong pas liat Budi kecil udah gak make topi. “Lho? Cucuku yang cakep dan gaul itu kok topinya raib? Wah…bisa gak punya pacar nich.” (lho?!) Ech…tapi gue liat2x di sinetron di tipi…anak2x TK sekarang malah makin buas tuch. Apa emang sinetronnya yang parah? πŸ˜›

Jam 10…TK bubar. Semua murid boleh pulang. Budi kecil pun pulang bersama sang Nenek. Esoknya…hal yang sama persis terulang kembali dan kembali.

———-sekian ceritanya———- (duh…aib kok dibuka…gak sehat)

Gak tau kenapa. Gue pas TK katanya gak pernah ngomong apa2x. Atau emang itu strategi gue biar keliatan cool banget di hadapan cewek2x imut itu ya? πŸ˜† Tapi emang sich, gue pemalu dan pendiam. Gak nyangka sampe segitunya. Sampai akhirnya emak gue memutuskan untuk ngebikinin name tag. Jadi orang gak perlu nanya nama gue. Keren ya? Dan 2 topi itu…ya buat cadangan aja, kan topi gue sering dirampas. Makanya dibawain 2. Duh, sulitnya jadi orang terjajah (baca : looser). Sedangkan tas gue? Hehe, itu isinya satu kotak bekal makanan, dan satu botol air minum. Gue bingung. Buat apa sich dibawain begituan? Wong masuk TK cuma dari jam 1/2 8 ampe jam 10 doank. Mungkin bener kata Biskuit Roma…”sudah tradisi“. Hehe!

Nach, 14 tahun kemudian sejak hari itu…tahun 2006…hari ini…di umur gue yang masih 17 tahun ini (hoho!)…gue kembali membawa bekal. Tapi…kali ini yang bikinin Nyonya Budi, bukan Ibu Budi. Hohohohohohoho! Gimana? Senang kan jadi orang yang TIDAK JOMBLO? Menu makanan hari ini…em…apa ya…? Pokoknya enak! Liat tuch di gambar di atas. Tempat makan gue Spongebob. Sendok dan garpunya juga Spongebob. Serasi kan? 😳 Botol air minumnya juga Spongebob. Emang…senang banget dech. Entah kenapa orang masih butuh pembokat k-lo dia udah gak jomblo lagi…! Hihihihihihihihihihihihihihihihihihihihihihihi! 😈

P.S. : makasih Nya bekalnya hari ini. enak dech. πŸ™‚

Advertisements

Jomblo…jomblo…jomblo…!

November 27, 2006

Logo Jomblo

Apa itu jomblo? Em, gak tau dech asal kata jomblo ini dari mana. Bahkan arti katanya yang paling tepat pun gue gak tau. Sedikit ber-google-ing…tiap gue cari soal jomblo, hasilnya adalah bahwa konon ada sebuah kata dalam bahasa latin, yaitu ‘jomblus‘ yang artinya satu, sendiri atau single. Mungkin dari kata inilah muncul sebutan jomblo. Tapi sebenernya sich, gue amat meragukan sekali asal kata ini. Yang jelas, di era gombalisasi ini, tiap orang yang lagi gak punya pasangan umum disebut jomblo. Gitchu.

Nach, di kampus gue, jenis kelamin jantan (baca : laki2x) amatlah dominan. Wajar, ini kampus teknik. Dan memang relatif sedikit jenis kelamin betina (baca : perempuan) yang mau bergulat dengan bidang teknik gara2x kata teknik udah terlanjur identik dengan kekusutan, kekumalan, kekulian, dan segala kerjaan2x kasar lainnya yang sedikit bersinggungan dengan penggunaan otak. Padahal gak lho! Coba k-lo diliat pas SPMB, yang namanya teknik tuch punya passing grade paling tinggi diantara bidang2x lainnya. Ditambah lagi dengan masuknya gue ke kampus ini, jelas sudah terbuktikan bahwa untuk bisa masuk sini tuch seseorang gak harus dekil, jelek, ataupun miskin. Buktinya gue gak gitu tuch. Hohoho! Tapi sudahlah, berhubung gue pemalu dan low profile, maka kita gak akan mbahas soal itu. 😳

Begini, di kampus gue, para pejantan sering sekali ngumpul bareng, dan omongan sehari2x paling cuma berkisar dari soal kuliah, game, dan cewek. Perhatikan topik terakhir. Cewek. Yupz, ada yang aneh di sini, para pejantan di sini hobi banget ngomongin cewek…tapi cuma sekedar ngomong. Dapetin cewek sich jarang banget. Sorry guyz. Hohoho! Yach, makhluk2x inilah yang biasanya menyandang status jomblo. Dan biasanya pun bukan sembarang jomblo lho. Jomblo di sini biasanya udah sampai tahap kritis mengkhawatirkan. πŸ˜€

Sedikit flashback, di tingkat 1 kuliah, para jomblo masih bisa berlagak dengan jual mahal dan ngomong “Agh, gue maunya cewek gue ntar yang cantik, baek, tajir! Pokoknya the best lah“. Di tingkat 1 ini, hanya cewek2x high class-lah yang umumnya dilirik para jomblo. Di tingkat 2…ketika ternyata masih tetep jomblo juga, maka para jomblo ini biasanya udah mulai nurunin harga dengan ngomong “Yach, cewek gue ntar gak usah cantik juga gak pa2x dech asal baek dan tajir“. Di tingkat 3, ketika ternyata kutukan jomblo masih terus menghantui mereka, maka biasanya mereka udah bener2x banting harga, “Siapa aja dech yang mau jadi cewek gue, yang penting gue punya pasangan“. Di tingkat 3 ini, tanpa pandang muka, setiap cewek pasti dikejar bahkan walaupun yang dikejar masih setengah cewek. :mrgreen: Namun, ketika mereka tiba di tingkat 4, tingkat akhir kuliah, mulai dech…semua berubah…jadi… “Apa aja dech…asal ada lobangnya!“. 😯 Tuhan, ampuni para jomblo ini. Kembalikanlah mereka ke lobang yang benar…ech…jalan yang benar maksud gue. πŸ˜†

Hey, gak sedikit lho di antara para jomblo ini yang sedang mengejar status Jomblo Perak (penghargaan atas jasanya selama 25 tahun tanpa interupsi mengabdi pada kejombloan). Gak sedikit sich yang emang berusaha menghapus kutukan pada dirinya tersebut. Tapi, gue lebih sering lihat kegagalan. Hihi! Biasanya…k-lo emang udah sampai di tahap mengenaskan, para pejantan ini akhirnya putus asa, dan malah mencoba berkelit dari gelar kejombloannya dengan justru memunculkan istilah2x baru demi menaikkan derajat dirinya. Contoh : Jomblo Keren (JoKer), Jomblo-Jomblo Bahagia (JoJoBa), High Quality Jomblo (HQ Jomblo), Ikatan Jomblo Lucu Imut (Ijo Lumut), dsb. Bahkan sampai muncul slogan “Jomblo itu pilihan, bukan kutukan“. Huahaha! πŸ˜†

Anyway, gue cuma mau bilang…apapun status yang loe pakai…HQ Jomblo kek, Jomblo Keren kek, Jomblo Bahagia kek, Jomblo Lucu Imut kek, bodo amat! Gak ada bedanya! Mau loe sembunyikan gitu pun, menurut gue, Jomblo tetaplah Jomblo! Kaciaaan deeech loooe! πŸ˜†

BWUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!

😈

Chicken McD 1

Udah seminggu lebih gak nge-blog…kepala terasa muter2x gini, mata berkunang2x, badan lemes banget, perut keroncongan…! Ups, kaya’nya ini gara2x gue laper dech. Hehe! Makan yuk. Ingin tau menu makan malam gue hari ini? Liat gambar di atas. Yup, yup, yup! Itulah makan malam gue hari ini, paket Chicken McD 1. Hehe! Keren kan? Padahal sekarang udah tanggal 23! 23 lho! Tanggal tua! Tapi gue masih berani beli McD. Hoho! Emang gue pemberani dan tangguh. 8) Padahal belom tentu besok bisa makan. Dan entah apakah gue dapat menahan lapar hingga bulan ini berakhir…! πŸ˜₯

Okay, lupakan soal makhluk seksi (baca : gue) ini sejenak. Gue lagi pengen ngomongin soal McD nich. Dalam perjalanan gue ke kampus barusan, gue ngeliat ada restoran cepat saji McDonald’s tergeletak di pinggir jalan. Akhirnya gue putuskan untuk berkunjung silaturahmi, mengingat gue belom makan malam dari tadi pagi (ya iyalah, makan pagi sich namanya sarapan). Hehe! Begitu gue masuk ke dalam McD, gue disapa oleh Mbak2x McD dengan keramahtamahan ala McD. Berikut sekilas percakapan gue :

  • Mbak2x McD : “Selamat malam, mau pesan apa Mas?” (hah! gue dipanggil Mas! terima kasih Tuhan, ternyata gue masih terlihat muda!)
  • Gue : “Aduh, Mbak bisa aja…!” 😳 (sambil senyum malu2x)
  • Mbak2x McD : “Lho?” (bingung kenapa gue senyum2x)
  • Gue : (segera tersadar dari buaian masa muda gue) “Oh iya, mau pesen makanan Mbak buat dibawa pulang.”
  • Mbak2x McD : “Mau pesen apa Mas?” (aih! gue dipanggil Mas lagi! aaa!)
  • Gue : “Agh, Mbak gitu dech…!” (malu2x lagi)
  • Mbak2x McD : “Hah?” (bingung lagi, dan lagi)
  • Gue : (tersadar setelah liat tampang bengong Mbak-nya) “Ech, bentar Mbak, mau liat dulu. Em…pesen Chicken McD 1 aja dech Mbak.”
  • Mbak2x McD : “Baik. Mau tambah kentang?”
  • Gue : “Gak usah Mbak.”
  • Mbak2x McD : “Baik, tunggu sebentar ya Mas.” (ha! lagi2x! ah, gak nyangka gue masih terlihat segitu mudanya!)
  • Gue : (mbaknya ninggalin gue, jadi akhirnya gue bengong berduaan sama patung Ronald McDonald’s sambil liat2x harga makanan) “Hm, Chicken McD 1 harganya 19.000 perak, tambah PPN 10% berarti totalnya 20.900 perak.” πŸ™„
  • Mbak2x McD : (balik sambil bawa makanan gue) “Ini Mas. Semuanya 22.200 rupiah.”
  • Gue : (masih agak trans gara2x dipanggil gitu ama Mbak-nya…gue serahin lembaran 50.000 terakhir di dompet gue. hiks…! πŸ˜₯ )
  • Mbak2x McD : “Kembalinya 27.800 rupiah. Terima kasih. Kembali lagi Mas.” (sambil nyerahin duit kembalian gue).
  • Gue : “Makasih.” (nerima duit sambil masih setengah mengawang2x)

Abis itu gue langsung cabut dech dari McD. Nach, sekarang gue udah sampe di kampus dengan seonggok makanan di depan gue. Perlahan-lahan, jiwa gue mulai balik ke raga gue…setelah tadi sempet meninggalkan gue sejenak gara2x Mbak2x McD tadi. Hehe! Entah kenapa…rasanya kok ada yang salah ya. Hm, apa gue lupa cuci kaki? Apa gue lupa cuci muka? Atau gue lupa baca doa? Hah?! Emangnya gue mau bobo?! 😯 Hehe! Tapi jelas ada yang salah. Akhirnya gue putuskan untuk ngeluarin semua barang yang ada di kantong gue. Mari kita rinci satu persatu barang di kantong gue :

1. Kunci Istana Pribadi
2. Kantung Uang
3. Kunci mobil BMW
4. O2 XDA II
5. Kuitansi McD
6. Kondo…

Weits, bentar…sebelum gue menyelesaikan tulisan no.6 yang ngomong2x rasanya rasa Jeruk Bali (hehe!), kaya’nya ada yang salah nich di no.5. Akhirnya gue pelototin tuch kuitansi McD. Dan akhirnya! Akhirnya! Akhirnya gue nemu penyebab dari kebelumlulusan gue dari kampus ini! Gara2x males belajar! Betul! Itu dia! Walau emang gak ada hubungan sama no.5 sich. Hehe! πŸ˜† Btw…liat gambar kuitansi di bawah.

Kuitansi McD

Sorry kuitansinya udah lecek gitu. Abis gue agak dongkol sich tadi. Masa’penipu sampai bisa ditipu gini?! Huh! Gak ikhlas bow. Nich, keliatan gak bahwa di kuitansi ada tulisan RICEUP yang harganya 1.300 rupiah? Apa2xan tuch? Perasaan gue cuma mesen Chicken McD 1 doank dech…gak mesen nasi tambahan atau apapun. Terus kenapa ada tulisan RICEUP? Harganya jadi nambah 1.300 perak pula! Agh! Merasa tertindas dengan peristiwa ini, gue cari2x informasi. Gue buka tuch Kamus Besar Bahasa Indonesia. Ternyata…gak ada jawabannya di sana. Hehe! πŸ˜› Ya udah, gak masalah. Gue tanya aja ama teman gue yang alkisah pernah mengalami kejadian serupa. Ternyata emang k-lo loe mesen paket begituan di McD, pasti bakal ada RICEUP! Apa itu RICEUP? Makhluk apakah itu? Kok berani2xnya muncul di kuitansi gue?! Ternyata, kata temen gue, dia udah pernah nanya ama orang McD soal RICEUP itu. Kata si orang McD :

Iya Mas, kalau paket itu memang harus nasinya harus RICEUP. RICEUP itu maksudnya upgrade nasi jadi nasi yang lebih gede. Soalnya nasi yang di paket itu emang kekecilan. Jadi harus ditambahin.

😑 Buset! Kebijakan apaan tuch?! Baru tau gue! Terus kenapa gak ada pemberitahuan sebelumnya sich?! Gila! Langsung maen tembak aja gitu?! Gak pake PDKT dulu?! Bahkan gak ngasih kesempatan buat ngutarain perasaan gue yang sesungguhnya?! Gimana k-lo tau2x gue udah punya pacar?! Hah?! Maksa bener sich! Emangnya jaman Siti Nurbaya?! (apa sich?!) πŸ˜› Gue heran banget hal kaya’gini gak ada yang pernah complain! Kenapa gak pernah muncul di media massa sich?! Apa gara2x Mbak2x McD yang memakai jurus rayuan pulau kelapanya pada tiap pembeli? Ups…! Apa karena semua orang yang belanja di McD emang orang2x tajir ya? Sampai2x duit 1.300 perak gitu gak pernah dipermasalahin. Well, asal tau aja, gue beli McD woi! Gue mahasiswa! Ech bentar…berarti gue orang tajir ya? Horeee! Ech, melenceng lagi kan jadinya. Dasar McD. Bukan itu maksud gue. Maksud gue…ini jelas2x menipu konsumen, karena McD dengan seenak Cheese-Burger-nya malah membebankan biaya tambahan pada pesanan anda. Jelas yang salah si McD. Kenapa gak sekalian aja nasinya dibikin gede, terus harganya tetep harga yang murah? Atau nasinya dibikin gratis aja sekalian? Ya kan? Anda semua setuju kan dengan saya? Bagus. Loe pasti bingung kan kenapa gue mati2xan mbelain duit 1.300 perak ini. Well, ini masalah harga diri sich. Iya, gak ngerti ya? Gini, bayangin k-lo harga diri loe 1.300 perak. Terus 1.300 itu cuma laku buat RICEUP. Wah, jelas gak rela kan! Jelas loe maunya 1.300 itu minimal bisa dapet rumah gede tambah mobil mewah tambah kapal pesiar tambah macem2x kan?! Makanya, perjuangkan 1.300 rupiah loe! πŸ˜€

Jadi? Gimana? Kesimpulannya? Apakah kita tutup saja McD-nya? Setuju! Jelas banget! Mari kita tutup McD! Abis…McD di sini gak pernah tutup sich…buka 24 jam 7 hari seminggu. Kasian kan karyawannya gak ada yang istirahat. Hohoho! Nyam, gue makan McD gue dulu dech. Hehehe! πŸ˜›

P.S. : Anu…udah pada tau kan siapa Mahasiswa Tampan yang dimaksud di judul postingan kali ini? Terima kasih lagi. πŸ˜€

Tiket Bioskop Blitz Megaplex

Bosan menonton film di bioskop yang itu2x saja (baca : bioskop 21)?
Bosan melahap makanan yang itu2x saja (baca : popcorn 21) saat menonton di bioskop?
Bosan duduk di kursi yang itu2x saja (baca : kursi 21) selama menonton di bioskop?
Bosan harus menatap layar yang itu2x saja (baca : layar 21) saat menonton di bioskop?
Bosan ngecengin mbak2x yang itu2x saja (baca : mbak2x 21) tapi gak pernah dapat?
Bosan harus membayar tiket (baca : tiket 21) untuk menonton film di bioskop?

Gue tahu solusinya! Gampank, gak usah nonton ajalah sekalian! Dasar! Rese’banget sich! Bayar murah aja minta macem2x! Parah! 😑

Ehem, beberapa hari yang lalu gue dan Nyonya abis nonton film di bioskop baru di kota Bandung, Blitz Megaplex. Beberapa hari sebelum beberapa hari yang lalunya lagi juga gue abis nonton di situ. Ehem, ehem. Keren kan? 8) Tapi, agak hedon memang. Celengan ayam jago gue kaya’nya mulai jadi agak cungkrink nich. Padahal masih mahasiswa. πŸ˜₯ Kasian banget kan? Nach, bagi yang merasa kasihan dan ingin menyumbang demi kelangsungan hidup gue, silakan kontak gue langsung di budiaji[underscore]hartono[at]yahoo[dot]co[dot]id, atau langsung aja transfer uang ke rekening BNI, BCA, atau Bank Muamalat (bisa minta nomer rekeningnya ke gue). Amat disarankan untuk mengirim ke tiga rekening tersebut sekaligus. Bantuan yang anda kirimkan akan dipergunakan dengan bijak dan akan langsung diberikan kepada yang membutuhkan. Sayangilah binatang. πŸ˜›

Oh iya, foto di atas itu adalah foto tiket bioskop Blitz Megaplex lho. Gue abis nonton World Trade Center dan Open Season. Tapi sekarang gue gak bakal membahas soal film yang gue tonton. Standar banget soalnya. Satu film bercerita tentang Nicholas Cage jinak yang dilepas sama penjaga hutan ke alam liar pas lagi musim berburu, satu film lainnya lagi tentang beruang yang kejepit di antara reruntuhan gedung WTC bareng seekor rusa pas lagi mau nolong orang. Tidak perlu kaget. Memang film sekarang sering aneh2x gitu kok. Tapi…berasa ada yang salah ya? Tau ach, lebih baik gue bahas soal Blitz Megaplex-nya aja dech. Kaya’ngiklanin gini sich, tapi gak apa2x dech, soalnya gue lumayan kesengsem nich ama bioskop baru ini. 😳

Bioskop ini memiliki 9 studio dengan kapasitas penonton lebih dari 2.000 makhluk. Terletak di Paris Van Java, letak tepatnya dapat dilihat di peta ini. Sedikit bercerita tentang Paris Van Java, ini adalah mall baru yang di dalamnya terdapat Carrefour, food court, toko perhiasan dan toko pakaian. Saran buat para mahasiswa, jangan coba2x liat label harga pakaian di beberapa toko pakaian di sana, bisa nangis darah loe pada. Ingat, JANGAN! Kembali ke topik, saat ini Paris Van Java memang masih belum selesai dibangun, tapi tiap kali gue dateng ke situ pasti banyak banget orang yang dateng, mungkin karena pada penasaran pengen liat gue kali ya. Hoho! Ech, k-lo loe ke Carrefour, gue sarankan loe untuk bertamasya ke toiletnya dech. Jangan lupa bawa bekal. Lumayan bagus soalnya, dibandingin toilet Blitz Megaplex yang biasa banget. Loe bakal betah dech berlama2x di situ. Bawa tiker sekalian k-lo perlu, jadi bisa piknik. Hehe

Hm, pertama kali gue nonton di Blitz Megaplex, gue agak kecewa. Begini, studio yang gue cicipin pertama tuch studio 4. Studio ini letaknya di lantai atas dan k-lo loe mau ke situ loe harus naik tangga dulu. Parah, dia gak ngasih eskalator, padahal jaraknya lumayan jauh. Begini caranya sich jelas dia kehilangan pelanggannya yang keberatan k-lo harus naik tangga, diantaranya : pengguna kursi roda, kakek dan nenek yang sudah tua renta, pinguin, belut, ikan lele, ikan gurame, ikan mas, dan masih banyak lagi ikan lainnya. Emang sich ruangan bioskopnya gede, tapi layarnya kaya’nya gak gede2x amat ach, kursinya juga gak terlalu nyaman soalnya ukurannya kecil dan agak keras. Tubuh gue yang manis manja ini jelas gak terbiasa dengan fasilitas gini. πŸ˜› Tapi…kedua kalinya gue ke situ, gue baru puas. Selain karena gue emang dateng pas nomat (cuma 15.000 perak!), ternyata, beda studio tuch beda juga fasilitasnya. Studio yang gue cicipin selanjutnya ini adalah studio 7 yang letaknya di lantai bawah. Kursi di studio ini lebih gede, lebih empuk dan lebih nyaman daripada studio 4, walau memang ukuran ruangannya lebih kecil. Gak masalah. Baru berasa nich yang namanya Blitz Megaplex. Bagus, memuaskan. Perhatikan bahwa gue menggarisbawahi beberapa kata di atas karena gue berpikir di situlah adanya perbedaan fasilitas pada studio2x di sini. Kaya’nya emang studio lantai bawah beda dengan studio lantai atas dech. Makanya…berdasar pengalaman gue ini, gue berani mengambil kesimpulan…bahwa…SBY emang tepat untuk jadi Presiden RI. Gitu. (Lho?)

Tips dari gue :

  1. K-lo loe bawa mobil, mending loe geletakin mobil loe di parkiran lantai atas aja. Jalan menuju ke sana bisa loe tanyakan kepada para pegawai parkiran yang bajunya sering berganti warna, k-lo siang warnanya terang, k-lo malem warnanya gelap. πŸ˜› Dan begitu turun dari mobil, loe bisa langsung masuk ke pintu Blitz Megaplex.
  2. K-lo loe lagi mau make eskalator, tapi eskalatornya mati, jangan berhenti wahai orang udik, langsung naek aja, dan bukan sulap bukan sihir, niscaya sang eskalator akan bergerak secara otomatis. Karena make sistem sensor. Kok tau? Iya donk, itulah yang namanya elektro…tukang eskalator…! 8)
  3. K-lo loe udah naik eskalator yang awalnya diam, dan bahkan tetap diam tak bergeming ketika loe sudah naik di atasnya, maka segeralah turun dan usahakan jangan ada yang liat. Malu. Karena itu artinya eskalatornya rusak atau belum bisa dipake. Makanya jangan sotoy. Hehe!
  4. K-lo loe liat karya seni dari pasir yang berbentuk lumba2x di mall situ, tolong bikin bolongan di bokongnya ya, terus titip salam dari gue. Kemarin tergoda pengen ngisengin tapi gak jadi. πŸ˜›

Sekian. Sampai jumpa di bioskop terdekat di kota anda. πŸ™‚

Abis Lulus Mau Ngapain…?

November 13, 2006

Kebun Binatang Bandung

Abis lulus? Yach, lulus aja belum. Duh, ngomongin masa depan emang agak berat ya. Apalagi k-lo emang loe belum punya clue apa2x…belum bisa ngeliat apapun di depan loe…cuma gelap…samar2x…! Wah…berarti loe butuh kacamata, awas nabrak. Hehe! Ech, tapi gue mau cerita dikit dulu nich.

Foto di atas adalah foto pintu gerbang Kebun Binatang Bandung yang letaknya tidak jauh dari kampus ITB. Di mana sich tepatnya? Tepat di samping kampus kok, jaraknya hanya beberapa kaki dari kampus, hanya dipisahkan oleh sebuah jalan dengan kampus, hanya berjarak beberapa detik dari kampus, dan bahkan bisik2x para penghuninya dapat terdengar dengan amat jelas dari kampus, apalagi letak Kebun Binatang dan kampus ITB pada buku atlas peta dunia jaman gue SD berada tepat di satu titik yang sama sekali tak terlihat. Ya, betul kawan2x semua, ITB bertetangga dengan makhluk2x liar tanpa busana yang bersemayam di kandangnya masing2x. Hebat sekali bukan? Dan yang paling hebatnya…udah sedeket itupun…sampai sekarang tetep belum pernah gue kunjungi. πŸ˜›

Kenapa belum pernah gue kunjungi? Karena gue bukan anak ITB? Sayang sekali harus mengecewakan anda semua…gue masih anak ITB (sial! udah 4 tahun lebih masih juga jadi anak ITB?!). Karena gue gak punya duit buat bayar tiket masuk Kebun Binatang? Weits, sorry banget, celengan ayam jago gue di rumah justru lagi montok2xnya. Karena gue gak punya waktu kosong? Sialnya, gue punya banyak banget, kelebihan malah sehingga sering gue bagikan kepada orang2x yang membutuhkan. Karena Kebun Binatang tersebut tidak menarik minat gue? Gak kok, malah tergoda dan bahkan berhasrat, yang hingga kini belum tersalurkan.

Yach…penyebab sebenernya adalah adanya sebuah mitos. Sejak pertama kali gue masuk ke kampus dulu, gue udah denger mitos ini. Mitos apakah? Konon…setiap mahasiswa ITB bakal kena kutukan seandainya berani masuk ke Kebun Binatang Bandung. Alkisah, jaman dahulu kala ada sebuah kutukan, entah siapa yang mengutuk (apa itu mengutuk? itu lho…k-lo mau masuk rumah orang, harus mengutuk pintu terlebih dahulu). Em, kurang lebih begini bunyi kutukannya : πŸ™„

Wahai mahasiswa ITB yang cakep2x dan lucu2x, dengarkan sabdaku ini, siapapun diantara kalian yang berani memasuki pintu larangan (baca : Gerbang Kebun Binatang), niscaya mahasiswa tersebut baru bisa lulus dari ITB paling cepat dalam waktu 7 tahun.” Jedeeer (suara petir menggelegar)! 😑

Aih, serem bow! Berhubung gue termasuk salah satu subjek yang tersebutkan 8) (lihat huruf yang digaris bawahi) di kutukan itu, jelas gue merasa waswas donk. Ada rasa tak tenang menghinggapi diri gue. Jelas gue kalut. Agh! Apa2xan sich?! Hingga akhirnya gue gak pernah mengunjungi tempat itu. Dan gue yakin, banyak banget orang yang sejak mulai menyandang simbol gajah bengkak (baca : baru masuk kampus) sampai akhirnya berhasil lolos dari himpitan si gajah tersebut (baca : sudah lulus) pasti belum pernah mengunjungi rumah tetangga sebelah gara2x kutukan ini. πŸ˜‰

Anyway, sedikit penasaran dengan kutukan ini, gue pernah melakukan penyelidikan mengenai “Kok bisa sich ada kutukan kaya’gini”? Yach, sampai sekarang pertanyaan itu tetep belum kejawab sich. Tapi ternyata…temen seangkatan gue di ITB punya sedikit fakta yang mengejutkan. Berikut kutipan percakapan antara gue dengan temen gue :

A : “Tau kutukan Kebun Binatang samping ITB yang soal lulus 7 taun itu gak?”
B : “Wah, k-lo itu sich udah ada sejak jaman emak gue kuliah di sini.”
C : “Hah?! Serius loe?!”
D : “Iya, makanya emak gue dulu gak pernah ke kebon binatang situ.”
E : “Oh, emak loe selamet donk yee gak lulus 7 taun.”
F : “E…gak ngaruh…emak gue tetep aja lulusnya 7 taun.”
G : “Lha?” 😯

Ini kejadian nyata lho. Beneran dech. Gue itung2x, berarti emaknya temen gue itu udah mulai kuliah sekitar taun 1970an akhir. Dan hebatnya, udah ganti millenium gini pun mitos itu masih tetap kekal. Hebat. Sebagian temen seangkatan gue ada sich yang mencoba menantang dan mematahkan kutukan ini. Dan alhamdulillah, ternyata…mereka tetap masih berada di kampus ini bersama gue. Huehehehe! Jadi k-lo sekarang ada orang yang nanya ke gue soal masa depan. Mungkin pertanyaan semisal mau ngapain setelah lulus? Sederhana aja sich jawabannya, mau ke Kebun Binatang…! (Agh, gak bener banget ya? Aaaa! Tolooong! Wonder Womaaan…bantu aku keluar dari sini!) πŸ˜₯

—Pemeran—
A : Si Cakep
B : Temen Si Cakep
C : Si Cakep lagi
D : Temen Si Cakep lagi juga
E : Si Cakep lagi dech
F : Temen Si Cakep gak mau kalah
G : Pokoknya tetep Si Cakep yang menang! Yes!
(ehem, tentu pembaca dapat memutuskan dengan mudah kan mengenai siapakah pemeran Si Cakep. terima kasih lho. 8) )

Logo ITB
Hari2x ini gue mulae males banget dech mau bawa mobil ke kampus. Selain karena mobil gue sekarang hobinya menyantap Pertamax yang harganya agak menikam dompet, juga karena susahnya nyari parkir di lapangan parkir sekitar kampus. Duh, susahnya mampus2xan dech buat markir mobil. K-lo dateng pagi sich masih mungkin buat nemu tempat parkir. Tapi masa’gue harus dateng pagi2x tiap hari cuma bela2xin demi dapet tempat parkir doank?! Shalat Subuh aja masih sering gue jamak pas shalat Zuhur saking gak bisanya bangun sebelum matahari tenggelam. Hehe, emangnya drakula? Tapi…sepagi apa gue harus dateng?! Wong jam 7 aja parkiran udah hiruk pikuk gila2xan gitu, ada yang jualan sayur, daging, mainan anak (huahaha! parkiran apa pasar?!). Macem2xlah pokoknya, rame. Capeee deeee!

Sedikit nostalgia…rasanya beda banget dech sama jaman gue baru masuk kampus ITB tercinta. Waktu gue masih belia, tiny winnie honey bunny, pas lagi lucu2xnya gitu dech di tingkat 1, parkiran tuch kosong melompong sampai bisa dipake buat maen sepakbola. Bahkan tukang parkir aja ampe rebutan mau ngelayanin. Wah, enak banget dech pokoknya, berasa raja padahal aselinya sopir. Mobil gue aja sampai bisa diparkir melintang ngabisin jatah 10 mobil, parkir melayang sampai tabrakan sama burung2x di atas, bahkan parkir telentang sambil liat awan pun bisa. E, agak hiperbolis ya? Hehe!

Yach, anyway, fenomena sesaknya lapangan parkir ini mulai gue rasakan sejak ITB membuka USM-ITB, itu lho…jalur penerimaan mahasiswa baru yang dilakukan secara mandiri oleh ITB. Sejak saat itulah, secara bertahap sesuai dengan deret geometri tak hingga…muncul mobil2x di lapangan parkir ITB, mulai dari mobil mainan anak2x yang gak bermesin, terus mobil yang mesinnya di mana2x (baca : mobil gue sebelumnya…Isuzu Panther, di mana2x bergetar, jelas mesinnya di mana2x, gak cuma di depan, di tengah dan di belakang juga bermesin), dan sampai akhirnya kembali ke mobil yang seakan tak bermesin (contoh : Mercy, beda 180 derajat sama mobil gue, getarannya hampir raib seakan mesinnya di Dunia Lain…jadi mupeng). Huaaah! sampai akhirnya lapangan parkirnya yang terpaksa ngalah. Lapangan parkir lama diancurin, diganti dengan yang baru, yang bisa nampung lebih banyak mobil. So, gampangnya…gak salah2x amat dech kaya’nya k-lo gue bilang…semakin banyak orang tajir di ITB. Banyak banget yang punya mobil sich.

Ech, temen gue komplain, katanya parkiran motor juga gak mau kalah ama mobil. Sekarang nyari parkiran buat motor juga udah berasa mirip nyari ikan pari di got. Lho? Kenapa ikan pari? Ya masa’ikan paus? Kan keliatan banget bo’ongnya. Halah. Tapi…k-lo fenomena motor ini masuk kategori akibat banyaknya orang tajir di ITB gak ya? Hm…susah.

Tapi, bukan berarti gue anti ama orang tajir lho. Seneng kok makin banyak orang tajir. Soalnya fasilitas kan jadi makin banyak dan bagus. Hoho! Gue cuma anti aja ama orang2x yang ngambil tempat parkir gue. Balikin tempat parkir gue! Balikin laptop gue, handphone gue, buku tabungan gue (sorry agak gak nyambung…gue pernah kemalingan, jadi sekalian nitip di sini, balikin ya…plis…sapa tau malingnya baca blog gue)! Balikin masa muda gue (yang ini sich…pengen aja…hehe)! Balikin! Ech, tapi…jangan2x sebenernya gue yang salah. Jangan2x lapangan parkir ITB penuh gara2x makhluk kaya’gue…udah tua tapi masih belom minggat dari kampus. πŸ˜†

Udah ach, mau nyari parkiran dulu…! Wish me luck guyz…! πŸ˜›

Hari Minggu malem, demi merayakan datangnya hari Senin yang jatuh pada tanggal 6 November 2006, gue memilih untuk nonton film di BSM 21. Banyak film baru nich…jadi sempet bingung antara mau nonton film…atau gak. Hehe! Akhirnya, pilihan terlempar dan jatuh pada…jreng jreeeng (suara orkestra di atas panggung)…Denias, Senandung di Atas Awan…plok plok plaaak…film garapannya seseorang yang dibintangi oleh orang-orang lainnya. Wah, film ini bagus banget lho. Nonton ya. Nach, sekian review dari saya. Terima kasih. Mari kita bicarakan topik selanjutnya. πŸ˜›

Haha, tambah garink aja gue dari hari ke hari. Jadi begini…berhubung gue tercolek dengan sukses oleh film ini, gue jadi sedikit tergelitik mesra untuk menuliskan sedikit review tentang film ini. Jujur, awalnya gue gak terlalu berharap banyak ama film ini. Yach, gue pikir…paling2x film Indonesia biasa tentang anak kecil dan bla bla bla. Tapi…plak…ouch! Gue tertampar. Sekali lagi gue berhasil membuktikan kepada dunia bahwa gue pun tidak sempurna…yach, sama ajalah kaya’Brad Pitt, Antonio Banderas, dan Tom Cruise. Gue tetep bisa bikin salah…walau gue tampan, cakep, seksi, ramah, cerdas, dan segudang karakter penuh kesempurnaan dari buku Pendidikan Moral Pancasila (PMP) ataupun PPKn (yang alhamdulillah gue lupa singkatannya apa) lainnya yang gak akan gue tulis di sini karena gue orangnya rendah hati, sopan, santun, tenggang rasa, kebersamaan, dll. Ya, gue akui dengan jantan kawan2x semua…gue salah. Ternyata film ini bagus banget. πŸ™‚

Film ini mengambil setting di Papua, pulau yang ternyata indah! Gak cuma karena adanya banyak makhluk tanpa busana (wow!) seperti kuskus, ikan, dan sebagainya (haha!), tapi juga karena alamnya yang mantabh. Iya! Hutannya itu lho…yakin dech gak perlu dites di dokter…cukup diliat aja udah bisa ketauan betapa masih perawan ting2x-nya, gunung2xnya yang berserakan di mana2x juga masih belom pernah dijamah, apalagi hewan2x nakalnya. Haha! Top banget! Salut buat Papua.

Ech, kembali ke film. Film ini mengisahkan tentang anak kampung Papua yang semangat banget pengen sekolah! Gila tuch bocah! Padahal alesannya agak gokil bin aneh. Nich gue kutip, baca dengan logat papua ya : “Nama saya Denias. Mama saya suruh saya sekolah. Karena dia bilang gunung takut pada anak sekolah.” Bwuahahahaha…alesannya…lugu atau bodo…perbedaannya memang setipis pembalut. Hehe!

Kisah dimulai dengan segelintir anak kampung di Papua yang belajar di sekolah darurat yang seadanya aja, gak cuma bangunannya yang tanpa dinding, tapi juga gurunya yang cuma sebatang. Di situlah si makhluk berjudul Denias ini bersekolah. Suatu hari Ibu Denias wafat dengan meninggalkan pesan yang jadi pendorong Denias untuk terus bersekolah. Namun kemudian…sang guru pergi dari Papua. Nach, di sini nich munculnya peran Ari Sihasale sebagai tentara TNI bernama Maleo mencuri hatiku (aih!). Kaya’gitu tuch harusnya TNI! Tak lama, sekolah Denias roboh dan Maleo pun sudah harus pergi dari Papua. Akhirnya Denias pergi ke kota demi melanjutkan sekolah. Anyway, jangan pikir sekolahnya kaya’di Pulau Jawa sini yang jarak tiap sekolahnya cuma sejengkal. Jauh booow! πŸ˜₯

Gue cut ach! Anggep aja Denias ketemu Gatotkaca di tengah jalan, terus Denias dianterin terbang sampai ke kota dech. Padahal aslinya sich berlari bugil kaki ngelewatin banyak gunung dan sungai. Bekal yang dia bawa ke kota cuma bola sepak, buku tulis, dan peta Indonesia bikinan Maleo. Cerita berlanjut hingga dia bertemu teman baru bernama Enos, maling lucu berhati seputih kapas berkulit sehitam batubara berambut Bob Marley. Kisah terus berjalan…hingga Denias bertemu Ibu Gembala yang diperankan Marcella Zalianty. Dia ini nich yang bantuin Denias biar bisa diterima di sekolah. Masih banyak ya orang baik di dunia. Senang. Btw, Denias berjuang lho biar bisa diterima di sekolah. Di sekolah itu dia ketemu musuh bebuyutannya, si anak kepala suku. Wuih keren dech. Udah ach, sekian review-nya.

Oh iya, hampir lupa. Sambutlah pendatang baru kita, pemeran Angel dalam film Denias. Penampilannya yang manis berhasil memberi bumbu romance pada film ini. Yach, sambutlah Pevita Eileen Pearce! Foto di bawah (terlarang untuk para pengidap Lolita Complex dan Pedofilia) :

Pevita Eileen Pearce

Tadi pagi gue liat dia maen iklan Attack Color lho. Bolehlah. πŸ˜‰

Hampir lupa lagi, film ini bener2x didasarkan pada kisah asli lho, cuma namanya agak beda. Nama aslinya Janias, dan sekarang beliau ini bersekolah di Darwin, Australia, dengan beasiswa dari PT. Freeport Indonesia. Salut buat Janias. Salut buat pemeran Denias. Dan salut buat Ari Sihasale dan Nia Zulkarnaen yang berhasil memproduksi sebuah film mengagumkan sebagai film pertama dari rumah produksi yang baru mereka buat, Alenia Pictures. Selamat.

Terakhir, gue anugrahi film ini Budiaji Award sebagai Best Indonesian Movie of The Year. Selamat ya kawan. πŸ˜€