Budiaji Award…Best Indonesian Movie of The Year Award goes to…!

November 7, 2006

Hari Minggu malem, demi merayakan datangnya hari Senin yang jatuh pada tanggal 6 November 2006, gue memilih untuk nonton film di BSM 21. Banyak film baru nich…jadi sempet bingung antara mau nonton film…atau gak. Hehe! Akhirnya, pilihan terlempar dan jatuh pada…jreng jreeeng (suara orkestra di atas panggung)…Denias, Senandung di Atas Awan…plok plok plaaak…film garapannya seseorang yang dibintangi oleh orang-orang lainnya. Wah, film ini bagus banget lho. Nonton ya. Nach, sekian review dari saya. Terima kasih. Mari kita bicarakan topik selanjutnya. πŸ˜›

Haha, tambah garink aja gue dari hari ke hari. Jadi begini…berhubung gue tercolek dengan sukses oleh film ini, gue jadi sedikit tergelitik mesra untuk menuliskan sedikit review tentang film ini. Jujur, awalnya gue gak terlalu berharap banyak ama film ini. Yach, gue pikir…paling2x film Indonesia biasa tentang anak kecil dan bla bla bla. Tapi…plak…ouch! Gue tertampar. Sekali lagi gue berhasil membuktikan kepada dunia bahwa gue pun tidak sempurna…yach, sama ajalah kaya’Brad Pitt, Antonio Banderas, dan Tom Cruise. Gue tetep bisa bikin salah…walau gue tampan, cakep, seksi, ramah, cerdas, dan segudang karakter penuh kesempurnaan dari buku Pendidikan Moral Pancasila (PMP) ataupun PPKn (yang alhamdulillah gue lupa singkatannya apa) lainnya yang gak akan gue tulis di sini karena gue orangnya rendah hati, sopan, santun, tenggang rasa, kebersamaan, dll. Ya, gue akui dengan jantan kawan2x semua…gue salah. Ternyata film ini bagus banget. πŸ™‚

Film ini mengambil setting di Papua, pulau yang ternyata indah! Gak cuma karena adanya banyak makhluk tanpa busana (wow!) seperti kuskus, ikan, dan sebagainya (haha!), tapi juga karena alamnya yang mantabh. Iya! Hutannya itu lho…yakin dech gak perlu dites di dokter…cukup diliat aja udah bisa ketauan betapa masih perawan ting2x-nya, gunung2xnya yang berserakan di mana2x juga masih belom pernah dijamah, apalagi hewan2x nakalnya. Haha! Top banget! Salut buat Papua.

Ech, kembali ke film. Film ini mengisahkan tentang anak kampung Papua yang semangat banget pengen sekolah! Gila tuch bocah! Padahal alesannya agak gokil bin aneh. Nich gue kutip, baca dengan logat papua ya : “Nama saya Denias. Mama saya suruh saya sekolah. Karena dia bilang gunung takut pada anak sekolah.” Bwuahahahaha…alesannya…lugu atau bodo…perbedaannya memang setipis pembalut. Hehe!

Kisah dimulai dengan segelintir anak kampung di Papua yang belajar di sekolah darurat yang seadanya aja, gak cuma bangunannya yang tanpa dinding, tapi juga gurunya yang cuma sebatang. Di situlah si makhluk berjudul Denias ini bersekolah. Suatu hari Ibu Denias wafat dengan meninggalkan pesan yang jadi pendorong Denias untuk terus bersekolah. Namun kemudian…sang guru pergi dari Papua. Nach, di sini nich munculnya peran Ari Sihasale sebagai tentara TNI bernama Maleo mencuri hatiku (aih!). Kaya’gitu tuch harusnya TNI! Tak lama, sekolah Denias roboh dan Maleo pun sudah harus pergi dari Papua. Akhirnya Denias pergi ke kota demi melanjutkan sekolah. Anyway, jangan pikir sekolahnya kaya’di Pulau Jawa sini yang jarak tiap sekolahnya cuma sejengkal. Jauh booow! πŸ˜₯

Gue cut ach! Anggep aja Denias ketemu Gatotkaca di tengah jalan, terus Denias dianterin terbang sampai ke kota dech. Padahal aslinya sich berlari bugil kaki ngelewatin banyak gunung dan sungai. Bekal yang dia bawa ke kota cuma bola sepak, buku tulis, dan peta Indonesia bikinan Maleo. Cerita berlanjut hingga dia bertemu teman baru bernama Enos, maling lucu berhati seputih kapas berkulit sehitam batubara berambut Bob Marley. Kisah terus berjalan…hingga Denias bertemu Ibu Gembala yang diperankan Marcella Zalianty. Dia ini nich yang bantuin Denias biar bisa diterima di sekolah. Masih banyak ya orang baik di dunia. Senang. Btw, Denias berjuang lho biar bisa diterima di sekolah. Di sekolah itu dia ketemu musuh bebuyutannya, si anak kepala suku. Wuih keren dech. Udah ach, sekian review-nya.

Oh iya, hampir lupa. Sambutlah pendatang baru kita, pemeran Angel dalam film Denias. Penampilannya yang manis berhasil memberi bumbu romance pada film ini. Yach, sambutlah Pevita Eileen Pearce! Foto di bawah (terlarang untuk para pengidap Lolita Complex dan Pedofilia) :

Pevita Eileen Pearce

Tadi pagi gue liat dia maen iklan Attack Color lho. Bolehlah. πŸ˜‰

Hampir lupa lagi, film ini bener2x didasarkan pada kisah asli lho, cuma namanya agak beda. Nama aslinya Janias, dan sekarang beliau ini bersekolah di Darwin, Australia, dengan beasiswa dari PT. Freeport Indonesia. Salut buat Janias. Salut buat pemeran Denias. Dan salut buat Ari Sihasale dan Nia Zulkarnaen yang berhasil memproduksi sebuah film mengagumkan sebagai film pertama dari rumah produksi yang baru mereka buat, Alenia Pictures. Selamat.

Terakhir, gue anugrahi film ini Budiaji Award sebagai Best Indonesian Movie of The Year. Selamat ya kawan. πŸ˜€

Advertisements

41 Responses to “Budiaji Award…Best Indonesian Movie of The Year Award goes to…!”

  1. wiwien Says:

    bwahahahahahahahaha *ngakak guling guling*
    Budiiiiiiiiii, ini gw bacanya beserta teman gw yang bernama April disamping gw.. dan dia pun ampe keketawaan ngakak baca review an lu.. Bwahahahaha, alhamdulillah gw mah masih inget kepanjangan dari PPKn =)) Marcella Zalianty jadi ibu gembala? =)) eh eh, si April pengen tau tuh, Budiaji teh yang mana katanya.. hihihihihihi….Ada fans baru nih…

    Dah nonton kuntilanak blom?

  2. arthur Says:

    but, gw setuju ama lo. ini baru film indonesia berkualitas. semuanya komplit, ada pesan moral, jalan cerita bagus, kisah cinta ga berlebihan kayak kebanyakan film indonesia lainnya. pokoke TOP.

    paling cuman atu adegan yg bikin gw rada kurang enak badan. waktu denias lari nyari ‘sekolah di balik gunung’, trus diiringi soundtrack lagu. dan tiba2 denias berdiri dan menyanyikan lagu itu (padahal denias lagi berlari terengah2). yap, satu itu aja keluhan gw. sisanya cihuy abis.

    NB: bajak DVD pelm luar, tonton di bioskop pelm dalem negri!!!!!!

  3. nico Says:

    sama seperti banyak orang yg skeptis dengan film india, gw sangat skeptis dengan film indonesia..ngapain ntn di bioskop,ga lama lagi jg muncul di tv…

  4. MoMo Says:

    Hmm.. itu pemeran utamanya jebolan AFI Junior bukan sih?
    Iya ga yah??

    Btw salam kenal budi…

  5. bo Says:

    Nonton mulu..! TA Woiii..!! TA!! >(

    ~[sil]

  6. chaidir Says:

    si artis Attack Color ‘lucu’ juga… sayang jarak usia memisahkan kita. Jadi inget si Chalid yang ‘ngetekin’ anak TK waktu dia SMP utk jd calon istrinya.

    btw, ada pelemnya ga (CD or DVD?) pinjem dong πŸ˜€

    pesan sponsor: Hindari Pembajakan!!

  7. chaidir Says:

    Bud, kompi lo dah di lab lg blm?

    gw numpang ‘ngopy2’ dong…


  8. to wiwien :
    hai wien.
    gue belom sempet berkunjung ke blog loe lagi nich.
    pasti udah banyak dach isinya.
    dan pasti…isinya…jepang…! πŸ˜‰
    haha!


  9. to arthur :
    idem!
    bener banget thur!
    gue juga agak sakit perut pas di bagian itu. πŸ˜₯


  10. to nico :
    glek…nick…india aja loe kejar2x…!
    giliran indonesia malah diginiin.
    tega loe nick.
    susah dach. 😑
    salam buat pembimbing. 😳


  11. to MoMo :
    holla.
    salam kenal Mo.
    iye tuch…bener banget…yg meranin emang jebolannya AFI Junior.
    lumayan ya mainnya…!
    cukup menggoda…! πŸ˜›


  12. to bo :
    ampun…!
    iya…baik…!
    bentar lagi dech…!
    ya…? :mrgreen:


  13. to chaidir :
    ah elah…nonton loe di bioskop!
    gaji pertama dipake donk!
    cih…mending cuma jarak usia yang misahin loe ama tuch bocah…! 😦
    loe lupa menghitung jarak2x yang laen…jarak tampang…jarak ekonomi…jarak ras (hah! masih ngaku jepang loe?!)…dan jarak2x lainnya. πŸ˜†
    btw…kompie gue udah di kampus, siap dipakai.
    wat du yu nit?

  14. -syl- Says:

    Wah, Denias emang katanya bagus tuh, tapi aku belom nonton. Kira-kira malam tahun baru udah di puter di layar kaca belom yaa? hehhee.. nunggu aja deehhh sabarrrr…. HUehehehe.


  15. to -syl- :
    hehe…si -syl- dateng.
    halah…parah…!
    nonton di bioskop donk. 😦
    mari kita sukseskan dunia per-film-an indonesia.
    -syl-…melihat film denias…daku jadi tertarik untuk ikut membintangi film indonesia dech.
    k-lo kuskus aja bisa ikut jadi bintang film (tonton denias)…kenapa daku gak?!
    hm…!

  16. wiwien Says:

    [quote]to wiwien :
    hai wien.
    gue belom sempet berkunjung ke blog loe lagi nich.
    pasti udah banyak dach isinya.
    dan pasti…isinya…jepang…! πŸ˜‰
    haha![/quote]

    heuheueheu
    ga ko, ga cuman jepang aja…
    curhat ga penting gituh isinya :))


  17. to wiwien :
    hahahaha…nanti gue berkunjung dech. πŸ˜›

  18. Bang_Den Says:

    buuuuddd sumpah gw penasaran pengen nonton Denias!!!! elo sih membangkitakn gairah gw akan film indonesia yg sedang merekah indah di langit per-Filman indo…
    Ugghhh i can’t hold back anymore… Buddd gw beneran napsu nihh pingin nontooonn tp masih ada ga yaa? dan gw ga punya temen nontonnya, karena byk yg skeptis akan film indonesia raya tercinta hikss hikss…

    Beruntung bgt sih lo bud udah nonton =(


  19. to Bang_Den :
    bwuahahahahahahahahaha!
    si Bang_Den…muncul juga akhirnya di blog gue.
    huah, loe harus nonton bow!
    bagus lho pilemnya.
    wajib tonton lah.
    jangan ngaku gaul loe k-lo belom nonton! πŸ˜›
    inget…biar jomblo asal gaul! 8)

    p.s. : di Blitz Megaplex masih ada kok pilemnya.


  20. halo, salam kenal mas budi.
    saya lega sekali ternyata masih ada yang peduli dengan perfilman Indonesia. Ya, semoga sineas-sineas Indonesia terus menelorkan karya-karya yang hebat. Sayangnya, sering terjadi hasil karya para sineas kita gugur sebelum waktunya. Film Pocong garapan Rudi Soedjarwo misalnya, harus rela masuk dalam antrian panjaaaaaaaang film tidak lulus sensor dari LSF. Kabarnya lagi Film baru nya ‘teh Nia Dinata yang menceritakan tentang peristiwa bom bali, yang terinspirasi oleh kejadian bom bali 1. Semoga saja Film ini akan menyusul suksesnya Arisan dan berbagi suami. Tidak untuk menambah daftar panjang film tidak lulus sensor LSF. Dan semoga bisa dapetin juga Budiaji Award. iya ga mas Budi? πŸ™‚ Btw, saya setuju 2 thumb buat Denias, Senandung di Atas Awan.!!

    o, iya..jalan-jalan dong ke blog saya http://indahpurnama.blogspot.com


  21. to Indah Purnama :
    hallo Indah. πŸ™‚
    Denias emang bagus.
    masuk JiFFest lho. πŸ˜€
    ech, Arisan gue belom nonton ampe abis (bisa2xnya ya?)…jadi belom bisa menilai.
    tapi k-lo Berbagi Suami…wah…gue ngacungin semua yang bisa diacungin dech. :mrgreen:
    bagus, musiknya juga mantap.
    weits…Budiaji Award tuch hebat lho…setara Oscar lah. 8)
    hehehe!

    P.S. : udah jalan2x ke blog Indah. bolehlah. πŸ˜›


  22. […] Tapi, dibalik segala kekurangan dari rekaman ini, saya rasa masih terdapat kelebihannya. Ya, keberanian sang pemain pria harus diacungi jempol…ech…atau kelingking saja…mengingat ukurannya gak sampe se-jempol. (sadis abis! ) Haha! Dan saya harus mengucapkan selamat kepada YZ dan ME. Debut kalian di dunia perfilman sangat memukau. Karya kalian bagaikan oase di padang pasir, hujan di musim panas, AC di kota Jakarta, Budiaji di depan komputer lagi nulis blog (halah!). Segar. Walaupun memang masih banyak kekurangan, jangan menyerah. Berusahalah lagi, dan jangan berhenti berkarya. Kita majukan karya bangsa. Hidup Indonesia! Saya tunggu karya kalian selanjutnya di ajang Budiaji Award? […]

  23. farizzz Says:

    pevitaaaaa dan seluruh org yg main ataupun yg ngurusin acarenye Denias doain aku dong.. biar aku bisa ketemu langsung ama cewe’ yg cantik n ga bisa aku lupain dan yg bnr2 aku senengin yaitu kamu pevitaaaa aku pingin bangrt ketemu sama kamu mimpi ga yaa kira kira klo aku pingin ketemu kamusemuanya doain ya bisar aku bisa k-temu pevita pearce aku class 3 smp bentar lagi ujaian doain jg biar aku bisa lulus dgn nilai yg baguss ya aamieen !

  24. farizzzzzz Says:

    halooo met siaang eh leh nanya sekarang ini udah da dvd/cdnya filmnya denias lom klo ada ak mo blii nih kangen pingin liat mukanya pevita ^-^ ya

  25. farizzzzzz Says:

    klo kirim kaya ginii sebenarnya nyampe ke pusatnya ga sih?????

  26. farizzzzzz Says:

    aku cinta berat ma pevitaaaaaaa^-^

  27. farizzzzzz Says:

    pevita sekarang klas brapa umurnya brapa leh ga aku knalan klo boleh nih emailku yujay_ok@yahoo.com kirim ya aku bnr2 ngefens ma kamuuuu^-^

  28. ariel Says:

    wah wah, gue sbge org indo kadang2 malu. nga tahu kalo indo itu seindah yg di film denias.

    maap agak ketinggalan nontonnya soalnya skolah dluar. itu pun gw nonton lwt youtube. ngga puas, kepotong2.
    btw setelah nonton tu pilem, sya jd 1000x bngga jd org indo.

    semoga papua ttp jd bagian dari NKRI (negara kesatuan republik indonesia), amin.
    ketiadakadilan yg diterima anak2 papua dan masyarakatnya itulah yg mungkin menjadi pendorong gerakn papua merdeka. dan mungkin jg pihak luar spt (mgkn ya si negeri kangguru)

    yah kalo gue udah kerja nanti dan berduid, gue pasti bantu tuh masyarakt papua n yg lainnya.

    anywy, tuh suku apa yah, udah anggota keluarga hilang, jari pun jg ikutan hilang.
    kalo sepuluh org yg mati, ngga ada jari lgi donk.
    lol

    conclusionnya gue jadi lebh termotivasi untk belajar. n buat tmn2 dimana pun berada belajr dgn baik mumpung di kasih kesempatan. mari kita sama2 mamajukan negeri kita yg tidak seharusnya di posisi spt ini.

    cheers =)

  29. Brent Says:

    thanks ini movie keren banget
    sangat meyentuh saya sebagai anak papua..
    tuk belajar dengan keras biar di takuti kunung2 yg tinggi itu.. pokoknya asli d papua banget

    thanks juga tuk semua yg cinta and pedduli for the people of papua.. i really apreciate it..God will always bless you..salam hormat tuk bang Ari and family

    what we need is love

    papuan\
    brent kfr

  30. Ruztan Palukka Says:

    wouw,,…………….

    film denias keren abiszzz,,,,..
    lokasi shooting yg asli alami banget…
    hampir ky’ ngg di setting….

    film ini keren coz …
    munculnya sosok seorang Angel (Pevita Eileen Pearce)
    yang begitu wah…
    ngg tau dech mo ngomong apa ntuk
    mendeskripsikan maniezt n luthunya muka seorang
    pevita…

  31. nico Says:

    lumayan jg!!!semoga film ni dpt bikin anak2 indonesia semngat…
    gw salut ma rumah produksi yg mo bikin film kyk gini, jadi ga film tema cinta melulu yg di produksi(pengen laris, tp bikin moral anak2 indonesia bobrok).
    berkarya terus negeriku……
    jgn malu jd bangsa indonesia, yang harus malu tuh rumah2 produksi film yang cuma mo ambil pasar doank,tp ga mikirin dampaknya….prihatin deh.

    dasar lo Keluarga ‘Punjabi’ perusak moral bangsa indonesia.

  32. anak utan Says:

    pelem nya bagus juga,,,,,,,,,,,,,,,
    dari siang ampe malem saiiiya jadi belajar tyus
    gara-gara nonton nie pelem saiiiiiya aja baru beli
    cdna…………

  33. anak utan Says:

    nyang iklan attack color manis juga!!!!!!

  34. si cakep Says:

    pevita,,,,,,,
    kapan kita ketemuan lagi?????


  35. hahahahaha… lucu banget bahasa sampean. sangat pecicilan sekali bahasanya. jenius, jenius, jenius. sembah sungkem dari muridmu ini mas.

    eh, mas ini aku juga nyempatkan nulis secuil buat ngapresiasi si ale(sihasari)nia(zulkalnaen):

    Ceritanya tentang kehidupan orang-orang di Papua (aku sendiri lupa suku apa). Kisah Denias diawali dengan upacara pemasangan koteka. Ternyata, koteka itu melambangkan kedewasaan seseorang. Aku baru ngerti itu.

    Denias adalah anak usia SD seperti anak pada umumnya. Tak di kota tak di desa tak di hutan, semua anak suka bermain. Dan Denias dalam hal ini beruntung bisa bermain-main berburu di lebatnya hutan Papua (yang konon merupakan benteng terakhir pertahanan ozon bumi). Denias, layaknya anak Indonesia usia 7 – 15 tahun, juga sekolah, meskipun yang namanya sekolah di sini adalah belajar bersama di sebuah teduhan di atas bukit di bawah arahan satu guru dari tanah seberang.

    Dan ketika si guru dipanggil balik, Denias dan teman-temannya harus puas dengan diajar seorang tentara yang bertugas memencil dalam pekat-eloknya hutan Papua (entah untuk apa seorang tentara ditaruh secara kenes di tengah hutan seperti itu?). Namun, ketika si tentara, pak Leo panggilannya, dipanggil balik ke kesatuannya, akhirnya Denias pun berhenti sekolah. Dan Denias amat sangat merindukan pak Leo ini nantinya.

    Namun, hasratnya yang besar untuk terus belajr membuatnya rela berlari berhari-hari merepih lebat dedaun rimba untuk tiba di dekat kompleks mewah yang punya sekolah bermuridkan anak-anak orang kaya. Terus bagaimana dengan Denias: apa dia jadi sekolah? apa dia berhasil mencapai cita-citanya? bagaimana dengan pak Leo, apakah Denias berhasil menemuinya?

    Atas nama daya kejut (hehehe… keren ya istilahnya, padahal ini nyontoh Leila S. Chudori!), saya dilarang untuk memberitahukan akhir kisahnya.

    Banyak sekali yang aku dapat dari nonton film ini: berjuta pesan yang ingin disampaikan tentang Papua. Betapa Papua yang disebut bagian Indonesia itu sangat “jauh” (baik secara emosional maupun fisik) dari Indonesia dan Jakarta. Betapa indah alam Papua. Betapa rindu anak-anak Papua akan pendidikan. Betapa lupa “Indonesia” kepada Papua…..

  36. a.k.a. Mr. Smile Says:

    Hallo Bang Budi

    Gw sempet kaget ni ngeliat blog lw tentang Budiaji award, lo pilih pemenangnya best Indo movie adalah film Denias! Film yang bakal masuk(baru seleksi)kedalam ajang piala oscar ademy award nominasi film asing terbaik!

    Pilihan lo tepat banget bro!

    Kebetulan gw juga baru nonton nih film seminggu yang lalu di salah satu stasiun tv swasta. nih film punya story line yang asoy bgt, meng-analogikan kehidupan alam seperti kehidupan pemerintahan kita saat ini. Sangat inspiratif buat negri ini. nggak cuma itu, Denias, seorang anak yang memiliki semangat yang berkobar untuk sekolah(walau dia ga pinter-pinter amat) cukup memberi jiwa semangat ke kita semua untuk rajin belajar.

    Mudah2 an Denias dapat mewakili Film Indonesia di Academy Award! Amiin…

    Salam Kenal ke Bang Budiaji! dan Pevita yang cute..

  37. muhammad fariz rafsanjani Says:

    haaai smuaaaa ^-^
    add fs aq yaaaaa
    ni fs aq :
    respect_only@ok.com

    untuk pevitaaaa klo baca testi aq nie. n add fs aq yaa. q pgn knal ma km neh. ^-^

    jgn lupa yaaaa.

    BY: Fariz ^+^

  38. muhammad fariz rafsanjani Says:

    haaaaaaai semuanyaaaa.
    add fs aq yaaaa.
    nie fs aq :
    respect_only@ok.com

    untuuk pevitaaaaa, klo dah liat testi ini add fs aq yaa, pliizz q pgn knal ma km. key ^-^

    jgn add ya semuanyaaaa.^-^

    BY: Fariz^-^

  39. muhammad fariz rafsanjani Says:

    jgn lupaaaa ya q pgn… bgt pny tm yg banyak ^-^ add fs aq yg ada di atas itu ^

  40. LUCIANA Says:

    Syallom smua o ya kpn lg Albert buat film soalnya aktng nya bgs da tu pemain nya asik smua dan crita nyambng oya kpn albert bkn albm bar kgn ni dgr ok

  41. dhiniy Says:

    filmnya menyentuh..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: